Pages

SEGALA PUJI BAGI ALLAH DAN RASUL-NYA JUTAAN TERIMA KASIH KEPADA SEMUA PENYOKONG BLOG INI

PERINGATAN;

SILATURAHIM DAN PERSAHABATAN LEBIH BERNILAI BERBANDING IDEOLOGI POLITIK

Sunday, September 18, 2011

CATATAN DARI PULAU PINANG; “Saya akan undi BN semula…..”



          

Perjalanan Putrajaya ke Pulau Pinang selama 5 jam bersama Dr…. tidak terasa sangat kerana kami rancak berbual tentang keagamaan, dasar berkaitan anak-anak khas, pertelingkahan politik negara, keluarga, sukan dan lain-lain.
            Kami sampai ketika sore mengembang layar menanti senja mengambil tempat berdasarkan hukum waktu dan alam. Kami berpusing kerana saya memenuhi tuntutan Dr… yang mahukan hotel yang ada Astro (Sukan) kerana kepingin mahu menonton Bolasepak Liga Juara-juara jam 2.30 pagi. Akhirnya kami memilih Hotel Malaysia.  
            Malamnya kami kena sup kambing di kedai mamak berhadapan hotel tersebut. Kemudian berjalan-jalan mengambil angin malam. Pulau Pinang tidak ada bezanya dengan jalan Bukit Bintang Kuala Lumpur. Bergerak tidak sampai seratus meter dari hotel Malaysia deretan kedai arak yang meriah dengan lampu suram berwarna-warni. Kelihatan juga lelaki Melayu memimpin pasangannya yang terdiri dari perempuan Tionghua. Huh! Betul-betul perpaduan!....
            Kami mengelilingi kawasan sekitar berjalan kaki, melewati bangunan mahkamah Pulau Pinang, sekolah-sekolah convent warisan penjajah, sambil memerhati nama-nama jalan yang diletakkan nama orang yang pernah menjajah Negara kita; Light, Lebuh Campbell dll. Sehinggalah sampai di padang kota. Duduk sambil memerhati lampu dari jambatan Pulau Pinang menyimbah riak ombak Selat Melaka..
            Hampir dua puluh minit duduk menikmati panaroma malam seperti lazimnya di Danga Bay negeri kelahiran saya Johor Darul-takzim, terdapat pelbagai pasangan, bangsa menikmati malam bersepuh warna dosa. Masih ada Melayu lelaki/perempuan yang berpasangan dengan kaum Tionghua. Hebat!.....
            Kami akhirnya dapat berbual dengan seorang lelaki yang menjual mainan kanak-kanak (mainan cahaya seperti tanglung tetapi diperbuat daripada getah). Lelaki itu membawa anaknya seramai dua orang dalam peringkat usia sekolah rendah. Agak kekok untuk memulakan perbualan namun akhirnya dia mesra juga dengan kami selepas dia bertanya kami dari mana dan tujuan kami ke mari. Kami jelaskan secara jujur misi kami ke mari. Dia nampak yakin. Setelah lama berbual saya cuba membaca pemikiran dan pandangannya.
“ Macam mana bang! Lepas roket perintah sini?” Tutur saya merenung wajahnya yang agak keruh dan separa kusam. Mulanya dia agak cuak untuk menjawab sambil membiar soalan itu dibawa angin malam. Sudahnya dia duduk di sebelah saya dan mahu berbicara tentang soalan tadi.
“Sama saja. Cuma bagusnya depa nie tidak kacau kita meniaga. Tapi hak lesen ada masalah sikit!” Tuturnya sambil bergilir memandang wajah saya dan Dr…
“Masalah depa tidak keluaq lesen! Depa asyik saman, kena bayaq!” Ada sedikit keluh dari tuturnya
 “Saman tu mahal ke bang?” Cungkil saya lagi.
“25 ringgit!”
“Habis lepas itu boleh meniaga lagi ke?” Saya giat mencari kebenaran pentadbiran PR di sini.
“Boleh! Lepas tu depa mai lagi. Kita habaq la baru dok kena saman bulan lepas. Depa tak saman la. Tapi dua tiga bulan pas tu kena lagi la!” Dia memberitahu lagi. Secara psikologi melihat matanya saya percaya kenyataannya beralas kejujuran. (Tafsiran saya! Wallahu’alam)
 “Abang ingat pasal apa BN tumbang kat sini!” Saya bertanya secara direct.
“Sebenar kami semua bukan suka sangat kat roket! Tapi hak BN yang dulu pun teruk. Depa sombong. Masa menang dulu tak mahu dok jaga rakyat baik-baik! Kami semua mahu ajaq sikit la. Biar BN ingat kat rakyat! Depa pun banyak makan duit rakyat!” Katanya sambil terus menegur anaknya yang duduk di birai batu menghadap laut. Teguran supaya berhati-hati agar jangan jatuh.
“ Makan duit rakyat macam mana tu bang!” Sengaja saya jolok soalan ini untuk mencari pengertian yang lebih tuntas.
“ hang! Pikiaq la. Makan mesyuarat ke, majlis ke,  patut dua ribu setengah! Tinggal dua ribu! Lima ratus pun nak masuk kocek. Depa hak buat makan tu pun bukan senang. Jadi la daging besaq nie ja!” Katanya sambil menunjukkan ruas hujung jari kelingkingnya
“ Jadi Abang rasa pilihanraya akan datang, abang akan beri undi pada siapa?” Soalan cepu emas. Dr. …. di sebelah saya lebih banyak mendengar.
“Ha! Lepas nie saya undi BN semula la!” Katanya penuh yakin.
“Abang rasa boleh berubah keadaan di sini?” Duga saya lagi mahu melihat keutuhan prinsip dan pemikirannya.
“ Melayu penang nie! Siapa perintah pun sama. Dok lagu tu la! Tersepit. Hang tengok la rumah kotak merpati. PR bagi dekat sebelah mana……………….depa beli tanah orang kita…………….. harga rumah ……………… hak melayu pun satu juga……….. dengaq sikit duit habis tanah…………….. berapa sangat orang kita kat sini………. Sudahnya orang kita pergi Sungai petani,………….., ………………, Ini bukan baru! Lama dah! Sejak BN lagi!” ( Terlalu banyak yang didedahkan kepada kami, saya tidak berani menurunkan semuanya kerana bimbang dituduh rasis. Dr… turut sama mendengar/menjadi saksi bahawa apa yang saya turunkan semula di blog ini adalah benar dan jujur! Insyallah! ).
            Sebelum kami meninggalkannya, dia sempat memperkenalkan diri dengan nama pendeknya Encik……….., isterinya seorang anggota Polis. Anaknya empat orang dengan kembar dua orang.  
            Pulang ke hotel banyak yang kami bincangkan tentang Pulau Pinang. Pun saya beritahu Dr… bahawa ada ayat yang tidak benar dari perbualan tadi. Dia memaklumkan kepada kami “ ……… akan undi BN semula”. Sepatutnya “ ……….. tetap mengundi BN” kerana setelah saya analisis dia sebenarnya sememangnya BN. Bagaimana dia masuk ke dalam mesyuarat/majlis BN jika dia bukan ahli…………….., bagaimana dia mengetahui peruntukan dua ribu yang akhirnya tinggal dua ribu…. Ada beberapa aspek gaya bahasa, gerak tubuh secara psikologi yang membuktikan responden tadi adalah BN.
Dr… memandang wajah saya tekun.
“ Rul! Macam SB la!”
“Saya bukan SB Dr… kita sama datang ke sini untuk mendapatkan maklumat tentang….. dan selama mana saya masih seorang ……………., dalam portfolio tugas, saya tetap mempertahan/membina/membantu/melaksanakan dasar-dasar kerajaan yang baik untuk anak-anak khas!, Insyallah saya hanya menulis dengan jujur daan benar! Yang benar tetap benar dan yang batil tetap batil tanpa mengira dari pihak mana. Insyallah!”
             Apa pun pegangan politik kita samada PAS atau UMNO!, Akurlah tanah sekangkang kera ini telah lama ter………..
( Insyallah! Bertemu Catatan Dari Pulau Pinang 2; mendengar pandangan seorang professor USM tentang duga akal ‘Siapa Menang Di Pulau Pinang PRU 13!)



2 ulasan:

NaeBlog said...

Catatan dari akar umbi...
Betul! Ia telah lama tergadai...

author faethal said...

Hebat Tuan. Satu catatan yang menarik. Cuma sayang...banyak maklumat di 'hide'kan. Rasa ingin tahu melonjak-lonjak di dalam diri...hmm

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails