Pages

SEGALA PUJI BAGI ALLAH DAN RASUL-NYA JUTAAN TERIMA KASIH KEPADA SEMUA PENYOKONG BLOG INI

PERINGATAN;

SILATURAHIM DAN PERSAHABATAN LEBIH BERNILAI BERBANDING IDEOLOGI POLITIK

Thursday, April 5, 2012

“AKU BERDOSA BESAR!”


            Tiga kali dia menghubungi saya, setelah beberapa hari kami tidak berjumpa. Apa tidaknya pulang dari Melaka kemudian saya turun semula ke Johor. Malam itu saya memperuntukan masa untuknya. Kami berjumpa agak jauh sikit dari kebiasaan. Luar Putrajaya.
            Segelas Nescafe untuk saya dan dia memilih teh tarik. Lokasinya biarlah saya rasakan.
            “Ada hal sikit aku nak cakap dengan kau!” Katanya tenang tetapi ada rona resah di wajahnya. Saya berdebar. Saya menganggukkan kepala tanda bersedia untuk mendengarnya.
            “dah lama aku nak cakap. Selalu minum kau banyak cerita pasal agama. Aku tak pernah beritahu orang lain. Engkaulah yang paling aku percaya” Tuturnya lagi menambahkan debaran kencang di dada saya.
            “Aku rasa bersalah sangat. Sekarang aku ada anak perempuan” Keterangannya makin kuat pelbagai tanda tanya menyergah pemikiran saya.

            “Apa dia nie?” Bait awal saya cuba menyelongkar maksudnya.
            “Kau ingat tak, aku pernah cerita dulu aku duduk dalam swasta. Pendapatan aku RM6000.00 sebulan. Dululah! Lepas itu aku pilih masuk kerajaan dengan gred gaji aku yang tidak seberapa ini” Katanya mengingatkan aku ceritanya satu ketika dulu.
            “Insyallah ingat! Kau tinggalkan gaji 6000.00 sekarang dengan gaji kurang 2000.00. Aku ingat kau cakap dapat lebih baik dari nilai duit tu. Family kau dekat dengan kau! Anak-anak lebih mesra!” Aku mengutip semula kenyataannya sebelum ini.
            “ Sebenarnya ada yang lebih besar dari itu semua” Katanya mahu membongkar sesuatu.
            “Apa dia?” tanyaku secara terus.
            “Aku banyak dosalah!” Katanya serius memandang mata saya. Tepat.
            “takde orang yang hidup tak berdosa. Aku ini banyak dosa.” Balas saya mengimbangi keadaan.
            “tapi kau tak sampai berzinakan!” Dia menyoalku.
            “Alhamdulilah! Takdelah sampai berzina. Kenapa?” Balasku sambil menyoalnya lagi.
            “Itulah sebabnya aku tinggalkan gaji 6000.00, dulu syarikat pernah hantar aku pergi luar negeri. Masa tulah, aku pernah buat yang bukan-bukan nie. Kau taulah luar negeri bukan ada sapa-sapa akan kacau. Syarikat bagi satu bilik dua orang.” Keterangannya berbaur penyesalan dan aku terperanjat.
            “ Ramai ke perempuan yang pernah tido dengan kau” Soal saya dalam keadaan terperanjat.  
            “Bukan seorang, adalah tiga orang.” Dia memberi kenyataan jujur.
            “ Takde orang yang tidak berdosa. Kau solat sunat taubat. Aku pun bukanlah warak sangat. Kau mintalah ampun dengan Allah Taa’la” Aku memandang wajahnya yang masih berbaur penyesalan.
            “Sunat taubat?” Dia memandangku.
            “Emm! Kau boleh buat bila-bila masa saja. Bukan banyak pun, dua rakaat saja. Rakaat pertama Fatihah dengan Qulyaayuhalkafirun atau kalau boleh ayatul kursi lagi baik. Rakaat kedua Fatihah dengan Qulhuwallahuahad. Kau boleh pilih bacaan tu sekali, tiga, tujuh, sembilan kali. Mana yang kau mampulah. Allah itu esa. Allah pun suka angka yang ganjil. Insyallah” Terangku mana yang aku tahu.
            “tiga, tujuh, Sembilan tu surah yang mana tu?” Dia seakan berminat.
            “Fatihah tu sekali saja. Al-Kafirun atau Ayatul Kursi, Al-Ikhlas tu aja.” Balasku lagi sambil merenung wajahnya yang bolehlah dikategorikan kacak.
            “Aku rasa bersalah sangat. Sekarang aku ada anak perempuan. Bila aku tengok anak perempuan aku. Aku takut, benda tu orang lain pulak buat kat anak aku!” Jelas hatinya diserbu dosa silam dan kebimbangan hari depan.
            “yang jadi, kau dah tak boleh ubah. Solat taubat, berdoalah minta perlindungan Allah, doalah Allah melindungi anak-anak kau sekali!” Balasku memujuknya.
            “Dosa tu sedapnya sekejap aje tapi rasa bersalah sepanjang hiduplah. Lepas tu macam kau selalu cakap ‘barang tu’ lebih kurang aje. Itu jugalah rupanya!” Kami tergelak kecil dalam resah dan kacau jiwa.
            Sebelum pulang malam itu aku cuba memberi kekuatan kepadanya.
            “Sesungguhnya Allah menyayangi seorang hamba yang apabila menyedari dia berdosa, kemudian dia bertaubat” Kataku sambil dia tersenyum dalam keadaan dia masih diburu dosa dan penyeselan dari raut wajahnya.
            Kami pulang malam itu. Barulah aku memahami mengapa dia beriya-iya menemuiku. “SUNGGUH APABILA MELAKUKAN DOSA SERONOKNYA SEKETIKA TETAPI KITA AKAN DIBURU DOSA ITU DAN PENYESALAN SEPANJANG HAYAT”    
                  

1 ulasan:

siti mariam said...

assalammualaikum cikgu, tergelak kecil saya membaca cerita sahabat cikgu.. tetapi suatu pedoman untuk hamba Allah yang kerdil seperti diri saya..mudah2 an kita dijaukan dari segala bencana

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails