Pages

SEGALA PUJI BAGI ALLAH DAN RASUL-NYA JUTAAN TERIMA KASIH KEPADA SEMUA PENYOKONG BLOG INI

PERINGATAN;

SILATURAHIM DAN PERSAHABATAN LEBIH BERNILAI BERBANDING IDEOLOGI POLITIK

Sunday, February 12, 2012

AH! AKU APA PEDULI!

 Ah! Aku apa peduli
pada simiskin di pinggir kota ini
lauknya sardin setin makan tiga hari
asal aku mampu ke luar negeri
bersantai di hotel lima bintang
yang kosnya boleh menampung
sebuah rumah kos rendah


Ah! Aku apa peduli
pada simiskin di pinggir kota ini
bergelut perit sebuah kehidupan
gula, garam, kopi, teh,
sebungkus tepung gandum,
sekampit beras, setin susu tepung bayi
asal aku mampu membeli wiski
duduk-duduk bersama rakan niaga
berbincang berapa perlu dibayar
harga tender sebuah pembangunan

Ah! Aku apa peduli
pada simiskin di pinggir kota ini
anak-anak ke sekolah berbaju usang menyalut tubuh,
kos buku yang sentiasa naik
apa mahu bising-bising!
yuran sekolah sudah percuma
asal aku sentiasa menyarung
pakaian berjenama
sepatu import
imej dan status perlu dipelihara


Ah! Aku apa peduli
pada simiskin di pinggir kota ini
tidak mampu memiliki sebiji bola
bagi anak-anak bermain petang
di tepi flat murah
yang tidak punya padang
asal set golfku
tetap besi import
turun naik kelab eksklusif
mencari peluh secara elit


Ah! Aku apa peduli
Jika simiskin di pinggir kota ini tersepit
petrol ron95 bagi diminum sebuah proton buruk
yang harga semasanya lebih rendah
dari motosikal berkuasa tinggi yang kumiliki
asal mobilku buatan Jerman tetap terisi V-power

Ah! Aku apa peduli
Negara ini cukup makmur
apa lagi yang kau mahu
kedamaian perlu dijaga
jangan sibuk berarak di atas jalan raya
walau beribu graduan
mengemis kerja
dalam kesempitan pasaran
kalau sekali pun
Izrail turun ke bumi
untuk aku kehidupanku
buat engkau kehidupan engkau

Kubur kita juga berbeza.

Ah! Aku apa peduli!!!!!


ZHARULNIZAM SHAH Z.A
Dalam kabus subuh
Putrajaya
Februari 2012

4 ulasan:

Cikgooden said...

suka baca....dan dengar lagu latar itu,

salam ziarah

cikguNae said...

Ah! Aku apa peduli
Simiskin yang hanya menjinjit uncang plastik
Mengumpal syiling pada hujung selendang
Menggenggam ringgit lusuh dalam telapak tangan
asal aku megah mendada...
membimbit 'Birkin' bergaya


Indahnya luahan
Saya peduli!!!

amar said...

tuan, terima kasih atas peringatan yang kita semua boleh guna kelak. kerana teringat saya pada satu petikan dari guru saya, sesungguhnya ujian dari Allah S.W.T dalam bentuk kepayahan dan kesusahan lebih mudah di hadapi dari ujian-Nya yang berbentuk kemewahan dan kesenangan.

kualidapur said...

TAHNIAH !! Teruskan berkarya dengan puisi yang membuka minda dan menyentuh jiwa pembaca.

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails